Ayo berwisata ke Ende Kota Lahirnya Pancasila

Ayo berwisata ke Ende Kota Lahirnya Pancasila

Apakah Anda ingin berwisata ke tempat yang memiliki nilai sejarah dan keindahan alam yang menakjubkan? Jika ya, maka Anda harus mengunjungi Kota Ende di Nusa Tenggara Timur. Kota ini tidak hanya menjadi tempat pengasingan Bung Karno selama empat tahun, tetapi juga menjadi tempat lahirnya Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi bangsa Indonesia.

Kota Ende terletak di Pulau Flores, salah satu pulau yang termasuk dalam Nusa Tenggara Timur. Kota ini memiliki luas wilayah sekitar 2.046,60 km persegi dan berpenduduk sekitar 260 ribu jiwa. Kota ini memiliki iklim tropis dengan suhu rata-rata sekitar 26 derajat Celcius. Untuk mencapai Kota Ende, Anda bisa menggunakan transportasi udara, laut, atau darat.

Di Kota Ende, Anda bisa mengunjungi beberapa tempat wisata yang menarik dan bersejarah. Berikut adalah beberapa di antaranya:

Rumah Pengasingan Bung Karno

Ayo berwisata ke Ende Kota Lahirnya Pancasila
Sumber : egi.data.kemdikbud.go.id

Rumah Pengasingan Bung Karno adalah rumah sederhana yang menjadi tempat tinggal Bung Karno dan keluarganya saat diasingkan oleh pemerintah kolonial Belanda pada tahun 1934-1938². Di rumah ini, Bung Karno menulis beberapa karya tulisnya seperti Indonesia Menggugat dan Marhaenisme³. Rumah ini juga menjadi tempat dimana Bung Karno merenungkan dan merumuskan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi bangsa Indonesia.

Rumah Pengasingan Bung Karno terletak di Jalan Perwira, Kelurahan Kotaratu, Kecamatan Ende Selatan. Rumah ini kini menjadi situs bersejarah yang dapat dikunjungi oleh para wisatawan. Di sini, Anda bisa melihat ruang tamu, ruang tidur, ruang kerja, dan perabotan-perabotan yang masih tertata seperti dulu. Anda juga bisa melihat foto-foto dan benda-benda pribadi Bung Karno yang dipajang di rumah ini.

Taman Pancasila

Taman Pancasila adalah taman yang terletak di dekat Pantai Ndao di Kota Ende. Taman ini merupakan tempat dimana Bung Karno sering duduk di bawah Pohon Sukun dan merenungkan Pancasila. Di taman ini, Anda bisa melihat patung Bung Karno yang sedang duduk di bawah Pohon Sukun dengan latar belakang laut yang biru. Anda juga bisa membaca prasasti-prasasti yang menjelaskan tentang sejarah lahirnya Pancasila.

Taman Pancasila Ende kota Lahirnya Pancasila
Sumber : parekrafntt.id

Danau Kelimutu

Danau Kelimutu adalah salah satu destinasi wisata alam yang paling populer di NTT. Danau ini terletak di Gunung Kelimutu, sekitar 50 km dari Kota Ende. Danau ini terkenal dengan tiga warna airnya yang berbeda-beda: biru muda, hijau zamrud, dan cokelat kemerahan. Warna-warna ini dapat berubah-ubah sesuai dengan perubahan kimia dan biologis di dalam danau.

Danau Kelimutu memiliki makna spiritual bagi masyarakat setempat. Mereka percaya bahwa danau ini adalah tempat bermukimnya roh-roh leluhur mereka. Danau biru muda adalah tempat bagi roh-roh orang-orang muda yang meninggal; danau hijau zamrud adalah tempat bagi roh-roh orang-orang tua yang meninggal; dan danau cokelat kemerahan adalah tempat bagi roh-roh orang-orang jahat yang meninggal.

Danau Kalimutu di Ende

Untuk menikmati pemandangan Danau Kelimutu yang indah, Anda bisa mendaki Gunung Kelimutu pada pagi hari. Dari puncak gunung, Anda bisa melihat tiga warna air danau yang kontras dengan langit biru dan awan putih. Anda juga bisa menyaksikan matahari terbit yang menawan dari sini.

Itulah beberapa tempat wisata yang bisa Anda kunjungi saat berwisata ke Ende Kota Lahirnya Pancasila. Selain itu, Anda juga bisa mencicipi kuliner khas Kota Ende seperti sambal lu’at (sambal ikan asin), domu warandoy (ayam goreng dengan bumbu kunyit), dan jagung bose (jagung rebus dengan santan). Ayo berwisata ke Ende Kota Lahirnya Pancasila dan rasakan pengalaman wisata yang mengesankan!

Share your love
Avatar photo
Edri Brow

Founder of East Nusa Tenggara
Website Design, Media Sosial Manajemen dan Konten Kreator.

Articles: 102

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sombra Coffee